Susahnya Dapat Laskar Pelangi

LAskar PelangiBooming Laskar Pelangi beberapa waktu terakhir ini mebuat saya termangkel – mangkel😦 Gimana nggak, sebelum buku ini ngetop dengan masuk acara Kick Andy saya udah seeeerrring banget liat buku ini di Toko Buku, tapi saya agak2 membohongi kata hati saya untuk tidak membeli buku ini. Ya duit gak cukuplah, tergoda ama buku lainlah, ngira buku ini gak cukup oke, dan banyak lagi…

Trus, pada suatu malam, saat lupa mematikan tivi di kamar, saya sayup2 mendengar acara Kick Andy membahas buku ini. Wah, salah sangka nih.. berarti cukup bagus untuk bisa masuk cara itu. Tapi karena mengantuk, saya gak nerusin nonton, dan ingatan saya pun hilang seiring dengan hilangnya kesadaran saya.

Beberapa hari kemudian, ibu saya sms.. “Aku sudah beli Laskar Pelangi lho.. Bagus banget” Wah, jadi mulai ragu nih.. tapi ya sutralah… bulan puasa males keluar rumah, habis panas boooo…

Pas berlebaran ke rumah Kakek saya, setelah bermaaf-maafan dengan kakek, tante dan om saya, topik pembicaraannya pun langsung membahas Laskar Pelangi… Walah, tambah dongkol saya😦 Mereka dengan semangat menceritakan isi buku ini, dan bahkan termasuk kakek saya yang sudah berumur 82 tahun… Jadi panas dan langsung pengen beli nih… Tapi apa daya, toko buku masih pada tutup di hari Lebaran versi Pemerintah.

So, jadilah keesokan harinya perburuan Laskar Pelangi dimulai.. Dimulai dengan menelepon toko buku diskon langganan di daerah Diponegoro, tidak diangkat… berarti masih tutup, trus saat sempat ke TP Gramedia saya kunjungi juga nihil, bahkan stok di sana tertulis -9😦 Pokoknya setiap ketemu toko buku yang buka langsung disatroni. Sampai Ijang pun geli sendiri liat saya dengan kalap memasuki tiap2 toko buku yang masih buka. Tapi untuk hari itu, saya memang harus menyerah….

Perburuan ke toko buku langsung pun dihentikan karena, kalo stok memang kosong, jalur distribusi pun baru akan normal setelah tgl 22 Oktober. Jadilah saya menanti toko buku diskon langganan saya buka, dengan cara menelponnya setiap hari sampai ada yang mengangkat. Well, sampai pada tgl 18 telpon diangkat dan buku juga masih tidak ada😦

Tanggal 20 Oktober, saat saya hang out bareng Cipto n Herru, dapet kabar kalo di sebuah toko buku persediaan masih cukup banyak. Cuma karena sudah malam, saya tunda niat menelpon sampai keesokan harinya dan ternyata benar stok masih banyak dan saya tidak perlu pesan. So, siangnya saya dan Ijang beserta krucil2 pun menuju ke sana…

Hanya saja saya kembali menelan pil pahit (jadi ingat kina), stok mereka habis!!! Agak2 ngomel, saya bilang percakapan di telepon tadi pagi, tapi mereka hanya bisa minta maaf dan bilang stok sudah habis.. Huaaaaaa…..

Jadilah saya hanya membeli buku kedua dan ketiga dari Tetralogi Laskar Pelangi yaitu Sang Pemimpi dan Edensor. Malam menjelang tidur, Edensor dulu yang saya lalap, dan dari situ banyak hal yang menohok saya.Termasuk jika ada kemauan yang kuat akan selalu ada jalan bagi tercapainya keinginan tersebut, dan bahwa segala sesuatu yang pernah kita lakukan di dunia akan ada balasan (kayaknya kasar banget ya?) ganti ah jadi buah yang kita petik yang tidak kita sangka2 kapan datangnya. Bahkan sampai di halaman terakhir pun saya masih tertohok… Mensch, buku ini memang oke😀

Dan perlu diketahui, membaca tulisan Andrea Hirata, sang pengarang Laskar Pelangi, mengingatkan saya akan gaya bercerita Pramoedya Ananta Toer yang sarat akan pengetahuan, kegigihan untuk mempertahankan seusatu yang diyakini…

Semoga dalam minggu2 ini saya sudah bisa mendapatkan buku Laskar Pelangi, yang semoga lebih dahsyat dari Edensor.

This entry was published on Oktober 23, 2007 at 1:02 am and is filed under Buku. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

7 thoughts on “Susahnya Dapat Laskar Pelangi

  1. haaaa…..belum dapet juga? kasian deh lu. sedih dok, bikin nangis bombay jadi ceritanya begini si ikal itu sekolah di sd muhammadiyah di kampong belitong nah terus buku itu blah blah blah blah

  2. ass..
    hehehe..
    saia juga mengalami hal yg sama..
    gosipnya si d gramedia stoknya udah ada..
    smoga saja benar..
    ^_^

  3. 😀 kemarin siang dapet telpon kalo Laskar Pelangi udah datang di Toga Mas Diponegoro😀 yippie😀

  4. saya baru baca Edensor… dari judulnya laskar pelangi… saya juga pengen nyari… he he he

  5. Memang menohok.

    Tapi kok saya merasa hal yang dipaparkan Andrea Hirata sebenarnya hal yang biasa, dan kita sudah sama-sama tahu.

    Dan yang lebih menohok lagi adalah, “Ah, tulisan kayak gini. Kayaknya aku juga bisa bikin deh!”. Hehehehe

  6. aku rajin benar kan ikak la muat buku itu, kiape sebile uda nye dak nganyau ke tanjong.
    jgn puas ber kreasi ye aku urang

  7. @Semua
    dah tau kan mau ada filmnya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: