Tenun Ikat dari Kefa

Masa tugas PTT saya yang menjadi lebih singkat dari yang direncanakan membuat saya sempat kalang kabut mencari tenun ikat untuk kenang-kenangan maupun oleh2 khas dari tempat saya bertugas.
Selama 1 tahun terakhir saya tinggal di Kefamenanu, Kab. Timor Tengah Utara, Nusa Tenggara Timur. Di sini ada 2 macam motif tenun ikat yaitu motif Insana dan Biboki. Keduanya menunjukkan daerah asal motif tersebut. Motif Insana cenderung berwarna cerah menggunakan benang toko (istilah para penenun untuk benang yang biasa mereka beli di toko), jenisnya ada dua yaitu sotis dan buna. Tenun sotis permulaannnya rata seperti kain pada umumnya sedangkan buna ada bagian yang menonjol seperti dibordir dan kita agak sulit menentukan mana bagian yang luar dan dalam. Tentu saja yang motif buna harganya jauh lebih mahal ketimbang yang sotis. Sedangkan motif Biboki cenderung kalem menggunakan warna2 tanah.
Tenunan ini bisa kita dapatkan di Pasar Maubesi, sekitar 15 km dari Kefa ke arah Atambua, setiap hari Kamis. Di sana kita bisa menemui para penenun membawa langsung tenunannya ke pasar dan menjualnya di sana. Jika kita beruntung kita bisa dapat mendapatkan kain dengan kualitas baik dengan harga yang murah, tapi kalau lagi apes ya barang murah dengan kualitas seadanya, sehingga diperlukan kesabaran untuk memilih berbagai macam tenun yang disodorkan oleh para penenun di tempat terbuka sambil berdiri di pasar.
Sedangkan di kota kita bisa mendapatkannya di beberapa toko yang khusus menjual souvenir khas NTT, di sana barang2nya merupakan barang pilihan sehingga harganya cukup berbeda. Beberapa tempat yang disarankan:
– Biboki Art Shop di belakang Terminal Bis Kefamenanu
– Ibu Merry Niron, di depan Gereja Naesleu
Selain tenun ikat dalam bentuk lembaran, kita juga bisa mendapatkan tenun ikat yang sudah dibuat tas, dompet, kopiah, dasi, tempat alkitab, dll. Selain itu juga ada Kipas, tasbih, dan rosario cendana.

This entry was published on September 16, 2006 at 4:31 pm and is filed under Perjalanan, Wisata. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: